Arch Carrying Angels

Ngobrol seputar science, quran dan hanification

Re : Shalat Minimalis

Posted by qarrobin pada Mei 13, 2011

Kang Samaranji mencoba untuk memberikan penjelasan tentang shalat 5 waktu, namun Kang Samaranji tidak memberikan ayat yang menjelaskan shalat 5 waktu. Shalat 3 waktu telah saya tuliskan pada beberapa artikel di blog ini, sebelum me reply artikel dari Kang Samaranji, saya akan memberikan ayat yang menjelaskan shalat 3 waktu yang pernah dipinta Kang Ifa

011,114 : wa –aqimi shshalawaata tharafayi nnahhaari wa zulafan mmina llayli –inna lhasanaati yudzhhibna ssayyi-aati dzaalika dzikraa li dzdzaakiriyna

dan dirikan shalat – shalat (pada) dua taraf siang dan (pada) bahagian permulaan dari malam, bahwa kebagusan akan menghapus keburukan, demikian ingatan bagi orang-orang yang ingat

di ayat ini menggunakan –aqimi, perintah untuk mendirikan shalat dalam 1 hari yakni dua taraf siang dan satu taraf malam

nahhar artinya sungai, maksudnya siang merupakan aliran sungai dari cahaya matahari yang berhamburan di atmosfer bumi

siang dibagi menjadi dua taraf, pembagian ini dapat kita buktikan dengan melihat panjang bayangan pada suatu tiang

taraf pertama siang yakni dari shubuh ketika bayangan memiliki ukuran terpanjang hingga pertengahan siang ketika bayangan memiliki ukuran terpendek, jatuh tepat dibawah tiang

taraf ke-dua siang yakni dari pertengahan siang sampai matahari terbenam

taraf ke-tiga yakni malam ketika benang putih dan benang hitam tidak dapat dibedakan dimulai dari matahari terbenam sampai fajar

017,078 : -aqimi shshalawaata li duluwki sysyamsi –ilaa ghasaqi llayli wa qur-aana lfajri inna qur-aana lfajri kaana masyhhuwdan

dirikan shalat – shalat bagi tergelincir matahari, kepada senja malam dan (kepada) bacaan fajar, bahwa bacaan fajar adalah yang disaksikan

jika yang kang ifa maksud tergelincir matahari dimulai dari pertengahan siang, ini merupakan taraf ke-dua dari tharafayi nnahhaari

ghasaqi (evening) adalah senja ketika matahari terbenam (twilight), ini adalah bahagian permulaan (zulaf) dari malam

malam merupakan satu taraf diakhiri dengan terbit matahari, cahaya awal matahari kita sebut fajar, dari fajar sampai pertengahan siang merupakan taraf pertama dari tharafayi nnahhaari

shubuh berarti hamburan, mishbah (024,035) berarti yang memancarkan hamburan sehingga matahari juga dapat disebut sebagai pelita, mashaabiyha (067,005) berarti tempat-tempat hamburan yakni bintang – bintang, dan matahari adalah bintang terdekat dengan bumi

di ayat ini juga menggunakan –aqimi, jika ayat 011,114 menjelaskan tentang rentang dari matahari terbit sampai pertengahan siang sebagai satu taraf, dari pertengahan siang sampai matahari terbenam sebagai satu taraf, dari matahari terbenam sampai matahari terbit sebagai satu taraf

maka ayat 017,078 menjelaskan tentang titik yang memisahkan taraf, titik pertengahan siang ketika matahari tergelincir, titik senja ketika matahari terbenam, titik fajar ketika matahari terbit

002,238 : haafizhuw ‘alaa shshalawaati wa shshalawaati lwusthaa wa quwmuw li llahhi qaanitiyna

Peliharalah atas (waktu) shalat – shalat dan (perhatikan) shalat – shalat (yang dipisahkan) pertengahan dan berdirilah bagi allah qaanitiyna

Di ayat ini tidak menggunakan –aqimi, tapi menggunakan hafizh yakni memperhatikan titik yang memisahkan taraf shalat

dua taraf siang dipisahkan oleh pertengahan siang ketika bayangan jatuh dibawah tiang dengan ukuran bayangan terpendek, terbenam matahari sebagai pertengahan yang memisahkan taraf ke-dua siang dan taraf malam, terbit matahari memisahkan taraf malam dan taraf pertama siang

jadi shalat adalah 3 waktu

fajar, ketika cahaya matahari terbit mulai terhambur

zhuhur, ketika matahari nampak berbaur dengan sungai hamburan cahaya di atmosfer

‘isya-, ketika hamburan dari cahaya matahari telah terbenam

Kemudian kita akan me reply artikel dari Kang Samaranji

Clue 1 :

Kang Samaranji memberikan ayat 024,058

024,058 : yaa –ayyu hhaa lladziyna –aamanuw li yasta-dzin kumu lladziyna malakat –aymaanu kum wa lladziyna lam yablughuw lhuluma min kum tsalaatsa marraatin mmin qabli shalaati lfajri wa hiyna tadha’uwna tsiyaaba kum mmina zhzhahhiyrati wa min ba’di shalaati l’isyaa-i tsalaatsu ‘awraatin lla kum laysa ‘alay kum wa laa ‘alay hhim junaahun ba’da hhunna thawwaafuwna ‘alay kum ba’dhu kum ‘alaa ba’dhin kadzaalika yubayyinu llahhu la kumu l-ayaati wa llahhu ‘aliymun hakiymun

hai yang mana ia orang-orang yang beriman, bagi akan meminta izin (kepada) kamu, orang-orang yang dimiliki (dari) pelayan kamu dan orang-orang yang belum mencapai remaja dari kamu tiga kali : dari sebelum shalat fajar, dan ketika meletakkan pakaian kamu dari zhuhhur dan dari setelah (kamu tidur pada) shalat ‘isyaa- (inilah) tiga ‘awrat bagi kamu, tidak ada atas kamu dan tidak atas mereka kesalahan setelah mereka (waktu meletakkan pakaian) mengitari atas kamu, sebagian kamu atas sebagian (yang lain), demikian akan dibuktikan allah bagi kamu ayat-ayat, dan allah maha mengetahui lagi maha bijaksana

berikut adalah penjelasan yang saya ambil dari tulisan Hans von Aiberg pada akhir chat 39, 30 Desember 2001.

Sayangnya ada sebuah ayat yang tidak cocok dengan sistem.

Ya, ketika Yazid menjadi khalifah, ia mengubah ayat ini. (Dia telah menyiapkan perangkap sebelumnya, ketika kekhalifahan dipindahkan ke dia, ayat ini dibuat hukum.) Terdapat di dalam ayat:

1.shalat fajar,

2.dan zhuhhur,

3.dan shalat ‘isyaa-.

Pindahkan kembali kata – kata ini dari 024,058. Sisa nya adalah 024,058 yang sebenarnya. Ok, dari mana ayat – ayat ini dibawa? Untuk ini, lihat pada 004,103. Kelanjutan nya adalah kata – kata ini.

004,103 : fa –idzaa qadhay tumu shshalaata fa dzkuruw llahha qiyaaman wa qu’uwdan wa ‘alaa junuwbi kum fa –idzaa thma-na ntum fa –aqiymuw shshalaata -inna shshalaata kaanat ‘alaa lmu-miniyna kitaaban mmawquwtan

maka bila selesai kalian shalat, maka ingatlah allah (sambil) berdiri, dan duduk, dan atas berbaring kamu, maka bila telah merasa aman kalian, maka dirikan shalat (dalam cara yang benar 2 rakaat) bahwa shalat adalah atas orang-orang yang beriman tulisan yang diwaqtukan

mari kita tambahkan kata – kata tersebut ke sini

1.shalat fajar.

2.dan zhuhhur

3.dan shalat ‘isyaa-

Ia persis demikian. Duduk dan renungkan. Yazid tidak memiliki tempat untuk berbohong. Selain pembunuhan, ia juga mengubah urutan (nuzul) dari ayat – ayat dalam Al Quran. Ayah dari Yazid adalah Muawiyah, ayah dari Muawiyah adalah Abu Shufyan. Pernahkah kalian memperhatikan? Biarkan aku menuliskan kembali:

024,058 : yaa –ayyu hhaa lladziyna –aamanuw li yasta-dzin kumu lladziyna malakat –aymaanu kum wa lladziyna lam yablughuw lhuluma min kum tsalaatsa marraatin mmin qabli lfajri wa hiyna tadha’uwna tsiyaaba kum mmina zhzhahhiyrati wa min ba’di l’isyaa-i tsalaatsu ‘awraatin lla kum laysa ‘alay kum wa laa ‘alay hhim junaahun ba’da hhunna thawwaafuwna ‘alay kum ba’dhu kum ‘alaa ba’dhin kadzaalika yubayyinu llahhu la kumu l-ayaati wa llahhu ‘aliymun hakiymun

hai yang mana ia orang-orang yang beriman, bagi akan meminta izin (kepada) kamu, orang-orang yang dimiliki (dari) pelayan kamu dan orang-orang yang belum mencapai remaja dari kamu tiga kali : dari sebelum fajar, dan ketika meletakkan pakaian kamu dari zhuhhur dan dari setelah (kamu tidur pada) ‘isyaa- (inilah) tiga ‘awrat bagi kamu, tidak ada atas kamu dan tidak atas mereka kesalahan setelah mereka (waktu meletakkan pakaian) mengitari atas kamu, sebagian kamu atas sebagian (yang lain), demikian akan dibuktikan allah bagi kamu ayat-ayat, dan allah maha mengetahui lagi maha bijaksana

perangkap tersebut adalah ini: di dalam ayat tersebut ada ungkapan dari ‘tsalaatsa marraatin’. Ini adalah tiga ‘awrat kalian dari meletakkan pakaian lalu tidur. Tiga ‘hiyn’ (waktu tertentu) dalam kalimat ini akan diekstraksi. Dan mereka akan ditambahkan ke akhir dari ayat 004,103 yang saya tulis. ‘bagi akan meminta izin (kepada) kamu, … tiga kali’ = ini adalah dalam ayat tersebut, ia milik ayat tersebut.. Tapi ekspresi tiga waktu ‘…hiyn’ bukan milik ayat ini. Karena ia merupakan pernyataan yang terang dari shalat 3 waktu. Tetapi ketidaklogisan nya adalah bahwa izin tidak dapat ditanyakan tiga kali.

1.Ia mengatakan ‘sebelum shalat fajar’ = maksud ku, ketika kalian sedang tidur.. Siapa yang akan mendekati kalian?

2.dari zhuhhur, ketika ‘meletakkan pakaian kamu’, beristirahat di tidur siang.

3.setelah (kamu tidur pada) ‘isyaa-.

Ini mengatakan tiga kali.. Namun terdapat dua waktu di sana.

1.sepanjang malam, maksud saya periode tidur kita dari ‘isyaa- ke fajar.

2.beristirahat di tengah siang.

Dimana yang ke-tiga??? Maksud ku, sebelum fajar (ketika kamu sedang tidur) dan setelah (kamu tidur pada) ‘isyaa-, apakah ini dua waktu? Ini adalah periode tidur dan ia satu waktu. Ketika kalian menambahkan tengah siang, mereka adalah dua izin. Oh Haniif, dimana yang ke-tiga? Karena tiga adalah waktu dari shalat… Dalam kata – kata dari tiga, menghapus tiga waktu shalat hanya khusus untuk para pendiri Shufyanisme… Orang yang menentukan tiga waktu adalah pendiri shalat, Ibrahim. Karena ia pernah menyembah ke Bulan, ke Bintang, dan ke Matahari dalam pencarian nya, sebagai tiga waktu, ia ingin 3 waktu shalat setiap hari. Allah menerima ambisi nya.

Dimanakah penjelasan 5 waktu shalat? Dimanakah shalat pertengahan sore diadakan? Bukankah permulaan malam dan 2 jam setelah matahari terbenam merupakan satu taraf malam? Bukankah Muhammad sering diperintahkan untuk mengikuti millah Ibrahim? Al Quran menjelaskan shalat 3 waktu milik Ibrahim.

berikut adalah penjelasan yang saya ambil dari tulisan Hans von Aiberg pada awal chat 40, 02 Januari 2002.

Ketika kita menerima 024,058 dalam bentuk saat ini, satu lagi komedi muncul. ‘… dan ketika meletakkan pakaian kamu dari tengah siang …’, maksud ku, membuka baju menjadi perintah Allah. Siapapun kalian, apapun pekerjaan kalian, kalian harus pulang pada tengah siang dan kalian akan memakai baju tidur dan berbaring. Ya, kalian tidak salah mendengarnya. Jika kalian menerima ayat dalam bentuk yang telah dikorup ini, semua orang (guru, tentara, polisi dll.) harus pulang ke rumah pada tengah siang dan menanggalkan pakaian dan tidur. Hal ini menjadi kewajiban yang mengikat dari Allah. Ia sama wajib nya seperti perihal shalat!!! Apakah kalian tahu bagaimana hal ini terjadi? Jika kalian mengeluarkan ‘waktu shalat zhuhhur’ dan sebagai gantinya jika kalian menambahkan ‘ketika meletakkan pakaian kamu dari tengah siang’, hal ini terjadi demikian. Mengenakan piyama menjadi kewajiban yang mengikat…Tidur di tengah siang menjadi kewajiban yang mengikat seperti orang Meksiko dan Arab. Apakah kalian percaya bahwa Allah menceritakan hal – hal seperti itu? Terlebih lagi, waktu yang dihitung dalam ayat itu tidak lah 3, tetapi 2.

Clue 2 :

Saya telah menjelaskan tiga waktu shalat pada permulaan paragraph artikel ini, jika Kang Samaranji dan teman – teman tidak dapat menerimanya, saran saya tetaplah mendirikan shalat 5 waktu, mudah – mudahan Allah memasukkan kalian ke dalam golongan kanan, jika hhajjad (ingin) surga mahmuda maka dirikanlah shalat naafilahh (tambahan) pada akhir malam.

Allah adalah Ilaahhinnaas (sembahan manusia), salah satu dari 114 nama Allah, meskipun Allah memiliki banyak nama, Allah tetap Ahad.

Ar Rahmaan adalah salah satu nama Allah

Begitupun dengan Ilahh, merupakan salah satu nama Allah

Ar Rahmaan, tidak dapat dalam bentuk jamak (para Rahman) meski ia adalah salah satu nama Allah

Bagitupun dengan Ilahh, tidak dapat dalam bentuk jamak Ilahha (Allah+s)

Namun bentuk jamak dari berhala adalah alihha, jika kalian berkata tidak ada tuhan – tuhan kecuali Allah, kalian tulis demikian : La alihha illa Allahh

Ketika berkata Ilahha (Elohhim), kita menjadikan Allah dalam bentuk jamak dan perempuan. Untuk alas an ini, Ibrahim yang merupakan pendiri dan penjaga dari bahasa ini berkata : La ilahha illa Allahh, there are no Allah+s, There is Allah.

Clue 3 :

Jika pada clue 4 Kang Samaranji konsisten menggunakan interlock 19, mengapa 360 tidak menggunakan interlock 19? dan 360 tidak habis dibagi 19. Dimanakah ayat yang menjelaskan tentang dua sujud pada satu raka’at? metode 19 dapat digunakan oleh siapa saja

Di surah Quraysy ayat 2 disebutkan tentang musim dingin dan musim panas. Pertanyaannya adalah adakah musim dingin di gurun pasir? Apakah Allah membuat kesalahan? Keturunan Ismael adalah Summer skin, keturunan Israel adalah winter skin. Cucu dari kedua nya adalah penjaga Ka’bah

Lelaki Arab + wanita Yahudi = Suku Quraysy

Lelaki Yahudi + wanita Arab = Suku Qurayza

Suku Qurayza banyak tinggal di Madinah yang kaya dan mereka meninggalkan Makkah yang merupakan gurun pasir bagi Quraysy hibrida mereka.

180 al Laata + 180 al ‘Uzzaa = 360 berhala Quraysy

1 Manaat al kharij = 1 Yang Dipuji yang dikeluarkan (tidak dianggap) oleh Quraysy

360 + 1 = 361 = 19 * 19

Disini, ada topik tentang Sirius = Ğaraniy = tiga angsa putih. (Signus) Saya bertanya – tanya apakah al Laata dan al ‘Uzza hanya berhala? Apakah mereka the swan team-stars? Mereka mengatakan ‘setan memasuki berhala, berhala itu berbicara.’ Ini adalah sebuah hadits. (Muslim and Bukhari) Karena hadits bohong ini, Salman Rushdi menulis buku ‘The Satanic Verses’. Muslim and Bukhari adalah orang – orang yang mengatakan bahwa setan membawa ayat – ayat tersebut. Maksudku hubungan arus pendek terjadi antara Allah dan rasul Nya dan setan turut campur. Setan memberikan nama dari tiga berhala ini seolah – olah itu adalah wahyu. Muhammad meminta maaf. ‘Bukan aku, tetapi setan membawa turun ayat ini kepada kalian’. Jadi:

1.Mengapa ayat – ayat ini berada di dalam Al Quran?

2.Setelah setan dibuang ke dunyaa, ia tidak pernah terlihat seperti jinn dan ia tidak pernah berbicara kepada siapa saja.

3.Muhammad tidak dirasuki.

4.Allah bukan lah yang tak berdaya.

Oh haniif, apa yang terjadi?????

Bahwa Al Quran menghina setan. ‘Oh setan yang terkutuk! Pergi ke asfala safiliyn, engkau menjadi musuh yang terbukti’. Apakah kegunaan dari hadits yang terkutuk Bukhari dan Muslim di dalam Al Quran dari Allah? Karena Bukhari dan Muslim menggusarkan Salman Rushdi. Orang itu benar, dia mengatakan: ‘jika setan, bukan lah Allah, yang membawa ayat – ayat ini turun sesuai dengan hadits kalian, berapa banyak seperti ayat – ayat versi setan yang kalian miliki? Bagaimana kalian membedakan mereka? Ini adalah trik dari Bukhari and Muslim. Buang hadits mereka ke kotak sampah. Hapus kebohongan itu dari pikiran kalian.

Namun semuanya saya kembalikan kepada pemikiran masing – masing. Jika teman – teman memilih penjelasan Kang Samaranji yang lebih rasional dengan 360^, silahkan.

Surah Al Kafirun, orang – orang yang tertutup, surah ini diturunkan ketika penduduk Mekkah telah menerima Islam, dan Muhammad saw mengatakan : Bagi kamu agama kamu, bagi ku agama (ku), mengapa ayat tidak mengatakan bagi kami agama kami?

Clue 4 :

015,087 : wa laqad –aatay naa ka sab’an mmina lmatsaaniy wa lqur-aana l’azhiyma

Dan sungguh kami berikan (kepada) engkau (Muhammad), tujuh dari yang diulang dan Al Quran yang ‘azhiym

Siapa yang mengatakan kalau tujuh dari yang diulang adalah tujuh ayat surah Al Fatihah? Apakah Al Fatihah bukan bagian dari Al Quran? Bukankah ayat yang pertama turun adalah iqra- bi smi rabbi ka lladziy khalaqa, bacalah dengan nama rabb engkau yang menciptakan. Bagaimana memulai membaca dengan nama rabb? Yakni dengan bi smi llahhi rrahmaani rrahiym. Dimana kita menemukan basmalah pertama kali? Pada 027,030. Jadi basmalah pada awal 133 surah bukanlah ayat pertama, namun kita membacanya pada setiap memulai membaca surah. Jadi surah Al Fatihah terdiri dari 6 ayat.

5 waktu = 17 raka’at X 360^ = 6120

5 waktu = (6120 derajat total + 17 fatihah) : interlock 19 = 323 (genap, lolos verifikasi)

Darimana dalil kalo 17 raka’at harus dikali 360 dan di tambah 17 fatihah? Kenapa 6120 tidak langsung dibagi 19? Dimana ayat yang menjelaskan tentang zhuhhur 4 raka’at, ‘ashar 4 raka’at, maghrib 3 raka’at dan ‘isyaa- 4 raka’at? Apakah benar shalat 5 waktu berasal dari Al Quran, dimana ayat nya?

Hati – hati dengan kata mudah – mudahan, pada 017,078 terdapat kata mudah – mudahan.

Tentang perbandingan 3:2+3, 3+2:3, menurut saya ini adalah dugaan (gatologi), ia bukan pengkodean (ciphre), siapa pun yang merasa benar dapat menggunakannya

Clue 5 :

Kang Samaranji memberikan ayat 005,003

005,003: hurrimat ‘alay kumu lmaytatu wa ddamu wa lahmu lkhinziyri wa maa –uhhilla li ghayri allahhi bi hhi wa lmunkhaniqatu wa lmawquwdzatu wa lmutaraddiyatu wa nnathiyhatu wa maa –akala ssabu’u –illa maa dzakkay tum wa maa dzubiha ‘alaa nnushubi wa –an tastaqsimuw bi l-azlaami dzaalikum fisqun lyawma ya-isa lladziyna kafaruw min diyni kum fa laa takhsyaw hum wa khsyaw ni lyawma –akmaltu la kum diyna kum wa –atmamtu ‘alay kum ni’matiy wa radhiytu la kumu l-islaama diynan fa mani dhthurra fiy makhmashatin ghayra mutajaanifin lli –itsmin fa inna llahha ghafuwrun rrahiymun

Terlarang atas kamu bangkai, dan darah, dan daging babi, dan apa yang dimohon bagi selain Allah dengan nya, dan yang tercekik, dan yang dipukul, dan yang terjatuh, dan yang ditanduk, apa yang telah dimakan sebagian oleh binatang buas, kecuali apa yang (sempat) disembelih (oleh) kalian, dan apa yang dikorbankan atas batu altar, dan supaya akan menjanjikan (undian) dengan panah. Itu bagi kamu kefasiqan. Hari yang akan buruk (bagi) orang-orang yang tertutup dari peraturan kamu, maka jangan mengkhusyu (terhadap) mereka, dan khusyu lah (kepada) ku, hari kusempurnakan bagi kamu peraturan kamu dan kucukupkan atas kamu pemeliharaan ku dan diridhai bagi kamu al islam suatu peraturan. Maka sesiapa yang terpaksa di dalam kelaparan selain yang disengaja bagi pelanggaran, maka bahwa Allah Pengampun Penyayang.

Tahukah kalian surah apa yang terakhir turun? Surah an Nashr. Tahukah kalian ayat mana yang terakhir turun?

An Nashr ayat 4 : alyawma ya-isa lladziyna kafaruw min diyni kum fa laa takhsyaw hum wa khsyaw ni lyawma –akmaltu la kum diyna kum wa –atmamtu ‘alay kum ni’matiy wa radhiytu la kumu l-islaama diynan

Hari yang akan buruk (bagi) orang-orang yang tertutup dari peraturan kamu, maka jangan mengkhusyu (terhadap) mereka, dan khusyu lah (kepada) ku, hari kusempurnakan bagi kamu peraturan kamu dan kucukupkan atas kamu pemeliharaan ku dan diridhai bagi kamu al islam suatu peraturan

Kenapa ayat terakhir ini disisipkan di antara surah al maaidah ayat 5? Siapa yang mensisipkan nya? Mereka menempatkan ayat terakhir dari surah terakhir ke surah al maaidah, maka mereka adakan hadits bahwa ‘Jibriyl datang dan mengatur Al Quran begitu’. Kemudian saya menduga dari Jibriyl bahwa ia tidak boleh mengatur Al Quran. Jangan percaya pada hadits tersebut.

Allah tidak mengatakan buku, tapi Dia berkata ‘bahwa kami, kami yang menurunkan al dzikra dan bahwa bagi nya bagi (kami) yang memelihara 015,009’. Salah satu yang dilindungi adalah Al Dzikra dengan urutan nazal nya.

44 Tanggapan to “Re : Shalat Minimalis”

  1. Samaranji said

    Assalamu’alaykum… Kang Qarrobin.

    1. Sy tak punya kapasitas menafsirkan QS 11:114 dan QS 17:78 sbg indikasi 3 waqtu ato 5 waqtu. Sy hanya melihat akhir2 ini postinan @kang terlalu banyak tanda kurung (yg sifatnya hanya interpretasi penafsirnya). Sy lbh memilih “sam’an wa tho’atan” pd guru sy. Selebihnya sy mengharap lindungan & petunjuk Allah Ta’ala.

    2. Sejujurnya sy muak dng pembentukan image syi’i vs sunny, sunny vs wahhaby, wahhaby vs syi’i etc… Sy hny “generasi naruto” yg brusaha mncari apa itu islam, islam yg trlepas dr politisasi brbgai kepentingan. Slama ini sy mrasakan islam dijadikan komoditas politik yahudi n nashrani, permusuhan keduanya hendak menyeret qt ummat islam dlm konfliknya dan ini sudah brlangsung sejak Baginda Rasulullah s.a.w.

    • qarrobin said

      Salaam salaam… Kang Samaranji

      1.sebenernya saya juga tidak punya kapasitas, dengan memposting interpretasi penafsirnya, saya juga mencari jawaban dari teman-teman untuk membuktikan kalau saja Aiberg salah. Kapasitas yang saya punya juga hanya menterjemahkan, kalo ada yang salah tolong diperbaiki. Iya Kang, dengarkanlah guru akang, jangan ikuti artikel ini.

      2.saya juga masih dalam pencarian kang, nanti di nafas terakhir lah pilihan kita berlabuh kemana

  2. Samaranji said

    3. Pd postingan di atas, sy ksulitan membedakan mana kalimat dr @kang dan mana kalimat dr hans von aiberg. Btw sy menangkap “pesan tersembunyi” dr postingan : meragukan ottentitas dr al qur’an yg sekarang.

    Ya Allah, tunjukilah kami jalan yg lurus, jalan orang2 yg Engkau anugerahkan ni’mat kpd mereka, bukan jalan merereka yg dimurkai dan bukan pula jalan mereka yg sesat. Amiin.

    • qarrobin said

      3.untuk membedakannya, saya tidak memiliki kapasitas, saya hanya menterjemahkan. Akang benar, Aiberg menganggap Al Quran harus disusun berdasarkan urutan turunnya

      Amin

      • kaisnet said

        Assalamu’alaikum

        Maaf ikut nimbrung.
        Hanya orang-orang yang jahil saja yang menganggap Al Qur’an harus disusun berdasarkan urutan turunnya.
        Al Qur’an bukanlah suatu kitab yang sistematis seperti buku-buku tematis sekarang ini, yang harus tersusun pasal demi pasal atau bab demi bab secara rapi dan tematis seperti kaidah penulisan yang disusun oleh manusia, jika Alqur’an disusun secara sistematis maka Al Qur’an akan seperti buatan manusia, bukan kitab suci dari Allah SWT. Karena Al Qur’an adalah kitab suci dari Allah SWT bukan karangan manusia maka penulisan Al Qur’an tidak perlu mengikuti atau menempuh kaidah penulisan manusia.
        Yang perlu diingat Al Qur’an turun dalam rentang sekitar 20 tahun dan berbicara tentang hukum, dan ajaran yang berbeda-beda serta sebab turunnya ayat demi ayat juga bervariasi.
        saya yakin urutan ayat-ayat Al Quran merupakan petunjuk dari Allah SWT melalui malaikat jibril. “DAN TIDAK PERLU MENGIKUTI ATURAN MANUSIA”.

        SALAM @KANG semuanya

    • qarrobin said

      tentang otentisitas, salah satunya yang membahas 024,058 ada penjelasannya disini
      https://qarrobin.wordpress.com/2011/06/24/numerology-19/

  3. Samaranji said

    Oiya kang,,, sy juga tinggal di indonesia koq, tepatnya semarang (kalo di WP kan @kang bisa chek ip address sy). Kalo @kang dr palembang, kan ?

    Tebakan sy @kang saat ini di eropa hny karena, setiap sy intip statistik audience di blog sy, austria menempati urutan 3 stlh indonesia n malaysia. Kemaren2 waktu aktip koment di mas filar, audience dr belanda yg menempati urutan 3. Audience dr malaysia selalu urutan kedua, dr eropa selalu ketiga. Keempat dst dr amerika, jepang, mesir, india etc sy anggap pengunjung nyasar krn prosentasenya yg dikit. Eh koq jadi curhatan gini y.

    @kang masih aktip di forum sains ? Apakah mr enigma juga temen @kang ? Salam buat beliau y kang. Thank’s.

    • qarrobin said

      saya ga sempat kang untuk ngecek dan mempelajari tentang ip address, ya benar saya dari Palembang

      ga pa-pa curhat

      saya ga lagi aktif, lagi ga sempat aja. Ya mr enigma adalah teman, kenal lewat blog aja, mampir aja ke blog nya

  4. […] barusan main-main ke lamannya Kang Qarrobin ada artikel Berjudul, RE : Shalat Minimalis, dan akhirnya saya membuatlah postingan […]

  5. AbuRazziq said

    ahem….saya sepertinya melihat kekeliruan dalam penafsiran mr. Hans terhadap ayat 11:114

    dikatakan dalam ayat tersebut adanya kata “tharafayin…”

    secara asal kata, tharaf jika diartikan bisa berarti banyak, diantaranya: Sisi, Pihak, Akhir, ujung, dll.

    jika ditambahkan akhiran “ayin” maka berarti lebih dari satu (dua).

    maka tharafayin = dua sisi, dua ujung, dua akhir, dua pihak, dll.

    saya sepakat mengenai pembagian waktu siang hari dan ini berkaitan erat dengan definisi kata Tharafayin itu sendiri.

    maka jika kita simpulkan berdasarkan asal kata dan pembagian waktu siang hari itu sendiri maka seharusnya yang dimaksud dengan kata “Tharafayin” itu adalah waktu subuh dan waktu ashar/maghrib. tetapi jika pembagian waktu yang digunakan maka seharusnya yang paling tepat adalah waktu shubuh dan maghrib.

    Jadi dalam ayat ini (11:114) “baru” menerangkan SEBAGIAN dari waktu shalat saja BUKAN final dari waktu shalat yang TIGA tersebut.

    karena SEBAGIAN waktu-waktu shalat yang lainnya diterangkan di ayat-ayt lainnya.

    perlu diingat bahwa kata Tharafayin sama sekali tidak menunjuk adanya titik tengah dari siang hari, yang berarti tidak menunjuk waktu shalat zhuhur.

    demikian komentar saya

    • Samaranji said

      @ Kang Abu Razziq,,,
      Assalamu’alaikum…..

      Subhanallah…, thank’s kang, analisanya. Semakin kesini jadi menambah pemahaman saya.

      Loh,,, koq dah ashar ya.

  6. max said

    Assalamualaikum wr wb..
    ikutan nimbrung juga…:)
    di Clue 4 :
    015,087 : wa laqad –aatay naa ka sab’an mmina lmatsaaniy wa lqur-aana l’azhiyma
    Artinya: “Dan sungguh kami berikan (kepada) engkau (Muhammad), tujuh dari yang diulang dan Al Quran yang ‘azhiym”

    Dan Hadist nabi Muhammad saw : “Sesungguhnya Qur’an itu diturunkan dengan tujuh huruf, maka bacalah dengan huruf yang mudah bagimu, diantaranya.”

    Untuk ayat alquran diatas banyak yang mengartikan 7 dari yang diulang sebagai surat Al-Fatihah. Sedang hadist nabi ttg tujuh huruf banyak yang mempunyai pengertian berbeda2x.

    Menurut buku yang pernah saya baca.., Arti dari tujuh huruf dalam hadist diatas diartikan sebagai berikut :
    asal kata tujuh = SAB’A, terdiri dari huruf hijaiyah = Sin, Ba, Ain’ yang masing2x memiliki nilai :
    Sin = 12, Ba = 2, Ain’ = 18, Jumlahnya = 32
    Nilai diatas didapat dari urutan huruf2x hijaiyah alif=1,ba=2,ta=3 dst..

    Sehingga dapat dikatakan jumlah huruf hijaiyah ( penyusun alquran ) ada sebanyak 32 huruf, ada yang mengatakan 28 huruf tanpa menambahkan : hamzah, dan Ya’, sedangkan 2 huruf tambahan adalah Alif lam (misal al-baqarah, al-furqan), dan Ta’Marbuthoh.., sehingga terdapat 32 huruf hijaiyah yang digunakan dalam huruf2x alquran ( dgn hamzah, ya’, aliflam dan ta’ marbuthoh). Dari ke 32 huruf tersebut dibagi lagi menjadi 16 huruf yang tidak bertitik (misal : Alif, Kha’ dll)
    dan 16 huruf yang bertitik ( misal: Ba, Ta, Tsa, dll )

    Demikian kiranya tafsir/pengertian dari Tujuh huruf dari hadist nabi yang mengarah kepada huruf2x penyusun Al-Quran (32 huruf/SAB’A).., sedangkan makna dari QS 015,087, Tujuh/SAB’A yang diulang kemungkinan besar juga mengarah kepada 32 huruf2x hijaiyah tersebut yang penyebutan/penulisannya diulang2x di dalam alquran. Wallahualam bish showab..

    Di Clue 4 juga disebutkan oleh kang samaranji ttg interlock 19, :
    5 waktu = 17 raka’at X 360^ = 6120
    5 waktu = (6120 derajat total + 17 fatihah) : interlock 19 = 323 (genap, lolos verifikasi)

    Jika yang dikemukakan kang qarrobin shalat 3 waktu namun jumlah rakaat yang dikerjakan sebanyak 10 rakaat ( shubuh 2 rakaat, dhuhur 4 rakaat dan isya 4 rakaat ), maka hasil gatologi yang di dapat adalah sebagai berikut :
    3 waktu = 10 raka’at X 360^ = 3600
    3 waktu = (3600^ + 10 fatihah) : 19 = 190 (genap, lolos verifikasi).
    Namun hitungan di atas cuman sekedar hasil gatologi saya aja.., selebihnya hanya Allah yang maha mengetahui mana yang paling benar. Semoga Allah swt menunjuki kita semua ke jalan yang benar dan yang di ridhoinya.., Amien ya Robbal Alamin..

  7. Max said

    Ifa,
    that’s right,
    klo shalat yg dikemukakan kang qarrobin 3 waktu dgn 6 rakaat hasilnya :
    (6*360 6):19= jumlahnya 114 = jumlah surat dlm alqur’an, jika :
    (17*360 17):19= jumlahnya 232 = mengarah ke Surat 23 dan 32 = al-mu’minun Dan as-sajdah = orang mu’mun yang bersujud..

    Sekali lagi, ini hanya gatologi saya saja.., jikalau ada salahnya mohon dikoreksi, wassalam.

  8. Samaranji said

    @ Kang Qarrobin

    Assalamu’alaikum warahmatullah,,,

    Duh maaf, kang. Berkunjung koq ga nyapa tuan rumahnya dwulu. Gimana kabarnya, Kang ? (Eh maaf, panggila Mas/ Kang buat orang Palembang apa ya ?).

    • qarrobin said

      @Kang Samaranji

      Wa ‘alay ka Salaam

      ga pa-pa, lagi nyusun artikel baru, kalo di Palembang ga ada panggilan khusus, jadi terserah mau panggil akang atau mas

  9. Titus Vespasianus said

    Salamun Alaikum,

    apakah ayat2 ini menunjukkan waktu2 shalat?

    30.17. Maka bertasbihlah kepada Allah di waktu kamu berada di petang hari dan waktu kamu berada di waktu subuh,
    30.18. dan bagi-Nyalah segala puji di langit dan di bumi dan di waktu kamu berada pada petang hari dan di waktu kamu berada di waktu Zuhur .

    Dari 2 ayat di atas, nampaknya mmg ada 3 waktu : Petang (isya), Zuhur, dan subuh.

    Karena terdapat perbedaan antara subuh dan fajar, yang benar waktu sholatnya di subuh atau setelah fajar? Salam

    • qarrobin said

      wa ‘alay ka Salaam

      030,016 : … ‘adzaabi muhdharuwna
      … siksaan yang mereka dihadirkan

      030,017 : fa subhaana llahhi hiyna tumsuwna wa hiyna tushbihuwna
      maka diberenangkan (oleh) allahh ketika mereka menyentuh dan ketika mereka menghambur

      030,018 : wa la hhu lhamdu fiy ssamaawaati wa l-ardhi wa ‘asyiyyan wa hiyna tuzhhhiruwna
      dan bagi nya al hamdu di dalam langit – langit dan bumi dan suatu ‘asyiyya dan ketika mereka menampak

      pada ayat tersebut tidak disebutkan kata -aqimi

      sabih dan shalla memiliki makna yang berbeda, pada surah yasin ayat 40 disebutkan bahwa matahari, bulan, malam dan siang berenang (sabih) di dalam apungan (falak)

      pada ayat diatas saya upgrade makna nya menjadi makna fisika bagi mereka yang memahami nya

      sekarang kita akan melihat makna yang sering dipakai sebelum nya

      ketika ayat mengatakan diberenangkan oleh Allahh dari apa yang disyarikatkan atau dari apa yang dishifatkan, sering dituliskan dengan maha suci Allah, sehingga tasbih sering dimaknai dengan mensucikan

      tumsu artinya menyentuh, kata tumsu dimaknai dengan petang mungkin karena hamburan cahaya terlihat menyentuh horizon ketika bergeser akan terbenam

      sedangkan tushbih artinya menghambur, namun belum menjadi sungai (nahhar), sehingga siang (nahhar) menjadi dua tharaf

      tharaf pertama siang dimulai dari fajar

      fajar adalah ketika cahaya mulai muncul dari horizon, dan malam berakhir

      tuzhhhir bisa diartikan menampak, dan bayangan memendek pada tengah siang

      tuzhhhir bisa diartikan memunggung, dan matahari berada ditengah antara tempat muncul dan tempat terbenam

      pada ayat 030,018 ‘isya juga diartikan dengan petang sehingga shalat maghrib (ketika matahari terbenam) dan shalat ‘isya sebenarnya bukanlah terpecah menjadi 2 waktu, mereka adalah satu waktu

  10. Titus Vespasianus said

    Tambahan Kang QARROBIN,

    Ini wacana sekaligus diskusi, mhn komentarnya. Untuk sholat 3 waktunya saya rasa sudah confirmed, tetapi khusus sholat fajar masih mengganggu, apakah dilaks

    20.130. Maka sabarlah kamu atas apa yang mereka katakan, dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu, sebelum terbit matahari dan sebelum terbenamnya dan bertasbih pulalah pada waktu-waktu di malam hari dan pada waktu-waktu di siang hari, supaya kamu merasa senang,

    Dari ayat di atas, jelas dibedakan antara 2 waktu yaitu : “sebelum terbit matahari” dengan “waktu2 di malam hari”.

    Bila digabung dengan clue :

    30.17. Maka bertasbihlah kepada Allah di waktu kamu berada di petang hari dan waktu kamu berada di waktu subuh,

    Nampak jelas bahwa sholat subuh memang ada, dan dilakukan sebelum matahari terbit.

    Bila demikian, batas sholat subuh adalah setelah adanya hamburan cahaya hingga matahari terbit, seperti yang skrg ini sebagian besar umat muslim Indonesia lakukan.

    Saya kawatirnya mmg Allah menginginkan umat muslim berbudaya bangun pagi2 sebelum fajar, memberikan keutamaan karena bacaan fajar disaksikan. Wallahu’alam

    Mhn kajiannya kang

    Salamun alaikum

    • qarrobin said

      020,130 : fa shbir ‘alaa maa yaquwluwna wa sabbih bi hamdi rabbi ka qabla thuluw’i sysyamsi wa qabla ghuruwbi hha wa min –aanaa-i llayli fa sabbih wa –athraafa nnahhaari la’alla ka tardhaa

      maka sabarlah atas apa yang akan mereka katakan dan sabbih dengan hamdi rabb engkau (Muhammad) sebelum muncul matahari dan sebelum terbenam nya dan dari waktu – waktu malam maka sabbih dan tharaf – tharaf siang agar engkau (Muhammad) meridha

      pada ayat ini juga tidak disebutkan –aqimi, jadi topiknya adalah waktu – waktu melakukan tasbih

      pada 073,007 urusan yang panjang di siang hari juga disebutkan sebagai sabih (berenang di sungai cahaya matahari)

  11. Titus Vespasianus said

    Saya kebetulan menemukan bahwa jewish pray 3 times a day, u can read > http://en.wikipedia.org/wiki/Jewish_prayer

    Traditionally, three prayer services are recited daily:

    1. Shacharit or Shaharit (שַחֲרִת), from the Hebrew shachar or shahar (שַחָר) “morning light,”
    2. Mincha or Minha (מִנְחָה), the afternoon prayers named for the flour offering that accompanied sacrifices at the Temple in Jerusalem,
    3. Arvit (עַרְבִית) or Ma’ariv (מַעֲרִיב), from “nightfall.

    Saya cenderung melihatnya bahwa sholat peninggalan ibrahim tentunya tidak akan berubah aturan dan cara2nya, bila demikian patutlah menjadi pertimbangan sholat 3 waktu ini dalam quran sebagaimana disampaikan Qarrobin

    Saya sendiri melaksanakan sholat 5 waktu, dan sementara belum memperoleh keyakinan saya menambah sholat fajar (stlh matahari terbit). Sebagai sikap hati2 sementara ini. Semoga Allah memberikan petunjukNya segera. Barakallah Kang Qarrobin

    Salamun Alaikum

  12. dany said

    assalamualaikum,
    luar biasa dalam sekali pembahasan di blog ini,,sungguh saya tertarik,,saya awam dan bodoh dan belum pernah berpikir sedalam ini,, tapi setelah saya baca semua timbul pertanyaan yang na’if, menurut cerita atau buku yang pernah saya baca, bahwa Rasulullah muhammad saw mengalami isra mi’raj dan dalam peristiwa itu beliau mendapatkan perintah shalat 5 waktu?,,dalam pembahasan blog ini ko tidak ada yang menyinggung masalah itu?,bukankah nabi muhammad saw adalah nabi penutup, dan penyempurna islam sebagai agama kita kaum muslimin,walaupun islam adalah agama semua nabi tetapi disempurnakannya pada zaman nabi muhammad?..tolong beri juga petunjuk kalo nabi muhammad saw hanya shalat 3 waktu,,

    • qarrobin said

      Salaam salaam Dany

      tentang isra- mi’raj saya belum membahas nya, ini ada link saya search di fb barusan tentang israa- mi’raj
      http://abifahd.blogspot.com/2009/04/isra-dan-miraj.html

      isi blog itu agak sedikit berbeda dengan pemahaman saya, di link itu menganggap mi’raj ke langit tidak ada

      saya percaya mi’raj ada, lihat di surah an najm (53) ayat 13 sampai 18

      tentang mi’raj untuk menerima shalat, sebaiknya kita cari dulu apakah ayat2 tentang shalat (011,114 dan 017,078) diturunkan sebelum mi’raj atau sesudah mi’raj

      di hadits diceritakan sebelum mi’raj, nabi Muhammad (Salaam salaam) memimpin nabi-nabi shalat, berarti shalat itu sudah ada bahkan sebelum mi’raj, jadi mi’raj nya Muhammad (Ss) untuk memberikan mitsaq kepada Allahh, lihat (003,081)

      Oh ya, Dany punya fb ga, ini fb saya http://www.facebook.com/adler.allende

      • dany said

        di hadits diceritakan sebelum mi’raj, nabi Muhammad (Salaam salaam) memimpin nabi-nabi shalat, berarti shalat itu sudah ada bahkan sebelum mi’raj, jadi mi’raj nya Muhammad (Ss) ,apaka tuan tau shalat apa yang di pimpin oleh nabi muhammad saw?

        mi’raj nya Muhammad (Ss) untuk memberikan mitsaq kepada Allahh, lihat (003,081), untuk lain kali tolong diketik nama suratnya juga tuan biar tidak salah tafsir buat orang yang awam, apa arti kata misaq? Tolong pakai kata yang lebih mudah di mengerti, karena yang saya temukan pada 003 adalah surat ali imran dan ayat 81adalah janji para nabi kepada allah tentang kenabian muhammad saw,tidak ada kalimat yang menunjukan nabi muhammad saw memberikan sesuatu kepada allah atau apa itu miytsaq

        Tentang mi’raj untuk menerima shalat, sebaiknya kita cari dulu apakah ayat2 tentang shalat (011,114 dan 017,078) diturunkan sebelum mi’raj atau sesudah mi’raj,,,tentunya tugas tuan untuk mencari tau karena tuan yang lebih berilmu,

        Dan terakhir Saya hanya meminta bukti kalo nabi muhammad saw melakukan shalat 3 waktu, karena dalam surat huud ayat 114 dengan mudah saya menemukan kata DUA TEPI siang ( sesuatu yang berkaitan dengan kata tepi pasti ada jarak atau ada awal dan akhir) dan ada dua tepi siang(bukan pagiatau subuh karena subuh sudah ada di keterangan surat 17 78 ),,berarti awal siang dan akhir siang, jadi kalo shalat di mulai dar subuh kemudian dua tepi siang kemudian tergelincir matahari sampai malam( kalau diartikan hanya isa saja) maka jumlahnya 4 bukan 3,tambah pusing
        kan???

    • qarrobin said

      (QS.16: 123) Artinya : Kemudian Kami wahyukan kepadamu (Muhammad) : “ Ikutilah Millah Ibrahim hanif “. Dan bukanlah dia termasuk orang-orang yang mempesekutukan Tuhan.

      (QS.30: 30-32) Artinya : Maka hadapkanlah wajahmu bagi agama Hanif ; (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (itulah) agama yang lurus ; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. Dengan kembali bertaubat kepadaNya dan bertaqwalah kepadaNya serta dirikanlah shalat dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah. Yaitu orang-orang yang memecah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan. Tiap-tiap golongan merasa bangga apa yang ada pada golongan mereka.

      (QS.22:78) Artinya : Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan. (Ikutilah) Millah orang tuamu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu , dan (begitu pula) dalam (Alqur’an) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia, maka dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan perpeganglah kamu pada tali Allah. Dia adalah Pelindungmu, maka Dialah sebaik- baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong.

  13. Salaam salaam

    di dalam ayat Al Qur-an, Nabi Muhammad diperintahkan untuk mengikuti Nabi Ibrahhim

    coba buka link ini https://qarrobin.wordpress.com/2009/12/24/ayat-shalat-di-dalam-quran/

    oh ya, saya sekarang punya grup fb, silahkan bergabung disini

    http://www.facebook.com/groups/327176933981790/

    • dany said

      salam salam
      maaf saya ini baru belajar dan sangat awam saya sudah buka linknya, tapi sepertinya samar atau mungkin karena terlalu panjang dan saya terlalu awam, nabi muhammad saw diperintahkan mengikuti ibrahim as,,,apakah nabi muhammad saw diperintahkan mengikuti ajaran nabi ibrahim secara keseluruhan? mohon kemurahan hati anda untuk di jawab di sini saja tuan, kalo ia surat apa saja dalam al quran yang menunjukan hal demikian nanti saya coba buka dan pelajari, terus kalo ia ternyata betul ada dalam al quran,apakah memang ada peristiwa isra mi’raj dan seandainya ada betulkah nabi muhammad saw menerima perintah untuk shalat 5 waktu,dan kalau tidak ada lalu apa fungsinya Allah SWT mengadakan peristiwa tersebut,sedangkan peristiwa tersebut adalah peristiwa yang sangat luar biasa, tidak mungkin rasanya menurut saya yang awam Allah SWT hanya brmain main dengan peristiea tersebut,,mohon di jelaskan di sini saja tuan
      ,untuk membantu saya memahaminya dengan mudah,tentunya anda yang lebih berilmu pasti lebih memiliki kemurahan hati buat yang bertanya..
      saya memang tidak buta seperti dalam surat abasa,tapi saya ingin bertanya untuk bahan pertimbangan saya, terimakasih

      • qarrobin said

        perintah shalat, puasa, zakat dan haji sudah ada di zaman Ibrahhim Ss

        komputer saya sedang rusak, jadi data2 saya tidak bisa di ambil, ini pake laptop teman, saya tidak hapal ayat-ayat nya

  14. dany said

    salam salam
    maaf saya ini baru belajar dan sangat awam saya sudah buka linknya, tapi sepertinya samar atau mungkin karena terlalu panjang dan saya terlalu awam, nabi muhammad saw diperintahkan mengikuti ibrahim as,,,apakah nabi muhammad saw diperintahkan mengikuti ajaran nabi ibrahim secara keseluruhan? mohon kemurahan hati anda untuk di jawab di sini saja tuan, kalo ia surat apa saja dalam al quran yang menunjukan hal demikian nanti saya coba buka dan pelajari, terus kalo ia ternyata betul ada dalam al quran,apakah memang ada peristiwa isra mi’raj dan seandainya ada betulkah nabi muhammad saw menerima perintah untuk shalat 5 waktu,dan kalau tidak ada perintah untuk shalat 5 waktu, lalu apa fungsinya Allah SWT mengadakan peristiwa tersebut,sedangkan peristiwa tersebut adalah peristiwa yang sangat luar biasa, tidak mungkin rasanya menurut saya yang awam Allah SWT hanya brmain main dengan peristiea tersebut,,mohon di jelaskan di sini saja tuan
    ,untuk membantu saya memahaminya dengan mudah,tentunya anda yang lebih berilmu pasti lebih memiliki kemurahan hati buat yang bertanya..
    saya memang tidak buta seperti dalam surat abasa,tapi saya ingin bertanya untuk bahan pertimbangan saya, terimakasih

    • Vinio Jubilee said

      Salaam salaam,

      In my humble opinion, buat umat yang terpenting bukanlah peristiwa isra mi’raj nya, atau bagaimana cara wahyu2 itu turun, melainkan yg terpenting buat kita adalah mengkaji dan mengamalkan wahyu yang disampaikan Rasulullah SAW yang terkumpul dalam Quran. Bila kita percaya Quran sebagai wahyu yang diwahyukan, hidup akan menjadi lebih mudah dengan langsung memahami ayat2nya. Termasuk perintah2 shalat 3 waktu yang sudah dibahas dalam blog kang Qarrobin ini. Tak terlalu banyak manfaat buat kita berlarut2 membahas apa dan bagaimana sebenarnya persitiwa isra miraj nya, karena begitu banyak pendapat yang berbeda. Kembalikanlah pada Quran.

      • dany said

        Maaf pernyataan tuan tuan belum dapat menjawab pertanyaan saya, sepertinya pernyataan tuan tuan yang berilmu tinggi ini belum mendetail seperi hitungan2 yang tuan tuan sodorkan, bukankah ada komputer yang lebih abadi yaitu al qur’an, seperti yang tuan vinio nyatakan kembalikan pada alqur’an maka saya bertanya apakah nabi muhammad saw diperintahkan mengikuti keseluruhan ajaran nabi ibrahim as,mohon tunjukan surat nya dalam al qur’an, kemudian berhubung kita harus mengkaji dan mengamalkan wahyu yang disampaikan Rasulullah SAW (al qur’an tentunya) maka tunjukan pula bukti bukti bahwa nabi muhammad saw melakukan shalat 3 waktu,karena tentunya beliau sendirilah yang akan pertama kali mengamalkannya,kemudian tuan vinio menyampaikan masalah isra mi’raj bukanlah peristiwa terpenting buat umat,,saya harus mengucapkan Astaghfirullah karena secara tidak lansung tuan telah mengabaikan salah satu kebesara Allah SWT yang mutlak terjadi pada zaman nabi muhammad saw, seolah olah tuan mengajak umat untuk mengabaikan yang akan menjadi dampak bagi umat muhammad melupakan bukti kebesaran Allah SAW yang terjadi pada peristiwa isra dan mi’raj,,,hati hati tuan

    • Ramadan Dedet said

      Salaamun alaikum

      Shalat sesuai tuntunan Alqur’an

      Sebagaimana firman Allah dalam

      (QS.20:14) Artinya : Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku.

      Maka untuk mengibadati Allah satu-satunya cara yang paling mendasar adalah Shalat. Selamat tidaknya seseorang masuk ke dalam sorga juga adalah Shalat. Sehingga kita dapat melihat bagaimana keadaan orang yang meninggalkan Shalat.

      Sebagaimana firman Allah dalam

      (QS.74:42-43) Artinya : Apakah yang memasukkan kamu kedalam saqar (neraka)? Mereka menjawab : Kami dahulu tidak termasuk orang-orang yang mengerjakan Shalat.
      (QS.107:4-5) Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang Shalat. (Yaitu) orang-orang yang lalai dalam shalatnya.

      Setelah kita melihat dan membaca (QS.74:42-43) dapat ditarik kesimpulan bahwa orang yang tidak mengerjakan Shalat pasti masuk neraka, sedangkan (QS.107:4-5)bahwa orang yang mengerjakan Shalat tapi dipandang Allah Shalatnya tidak benar dan disebut Allah celaka tentunya tempatnya neraka.

      Oleh karena kita mencoba mengkaji dan mentaburkan ayat-ayat Alqur’an yang mengandung kata “Shalat” untuk mengetahui Shalat yang manakah sebenarnya yang diperintahkan oleh Allah untuk diamalkan agar diri ini dapat selamat masuk ke dalam sorga. Tentunya kita akan bertanya bagaimanakah sebenarnya Shalat yang telah digariskan/ditetapkan oleh Allah itu, bagaimana caranya, berapa banyaknya, kapan waktunya, apa yang harus diucapkan/dibaca dan sebagainya.

      Tata Cara Gerakan Shalat

      Firman Allah dalam

      (QS.2:127-128) Artinya : Dan (ingatlah) ketika Ibrahim meninggikan (membina) dasar-dasar Baitullah bersama Ismail (seraya berdo’a) : Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Ya Tuhan kami jadikanlah kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) diantara anak cucu kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau dan tunjukkanlah kepada kami cara-cara dan tempat-tempat ibadat haji kami dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.

      (QS.2:128) Artinya : Perlihatkanlah kepada kami tata cara Shalat itu,

      maka dijawab dalam firman Allah dalam

      (QS.22:26) Artinya : Dan (ingatlah) ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim di tempat Baitullah (dengan mengatakan) : Janganlah kamu memperserikatkan sesuatupun dengan Aku dan sucikanlah rumahKu ini bagi orang-orang yang thawaf, dan orang-orang yang beribadat dan orang-orang yang ruku’ dan sujud.

      (QS.22:77) Artinya : Hai orang-orang yang beriman, ruku’lah kamu, sujudlah kamu, sembahlah Tuhanmu dan perbuatlah kebajikan supaya kamu mendapat kemenangan.

      Penjelasan ayat-ayat diatas kita temukan gerakan Shalat yang ditetapkan Allah untuk kita kita amalkan yaitu : berdiri, ruku’ dan sujud.

      Kapan Shalat itu diamalkan

      Pada (QS.17:78) Artinya : Dirikanlah shalat dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam dan dirikanlah pula shalat subuh. Sesungguhnya shalat subuh itu disaksikan oleh malaikat.

      Penjelasan waktu Shalat kita temukan yaitu :

      1.Disaat tergelincirnya matahari disebut dhuhur : Dimuka bumi mana kita berada dijelaskan dalam (QS.30:18) Artinya : Dan bagiNyalah segala puji di langit dan di bumi dan diwaktu kamu berada pada waktu Isya dan diwaktu kamu berada di waktu Dhuhur

      2.Disaat malam tiba disebut Isya : Dimuka bumi mana kita berada dijelaskan dalam (QS.92:1)Artinya : Demi malam apabila telah menutupi (cahaya) siang. Disebut juga Isya Dalam (QS.30:18) Artinya : Dan bagiNyalah segala puji di langit dan di bumi dan diwaktu kamu berada pada waktu Isya dan diwaktu kamu berada di waktu Dhuhur.

      3.Disaat fajar terbit disebut juga Subuh (QS.30:17) Artinya : Maka bertasbihlah kepada Allah di waktu kamu berada dipetang hari dan waktu kamu berada di waktu subuh

      Untuk mengetahui kapankah fajar itu terbit, kita lihat firman Allah dalam

      (QS.2:187) Kutipan ayat Artinya : dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar.

      Secara alam khususnya di daerah pantai dimana bentangan air laut bertemu dengan kaki langit disaat fajar tiba akan nampak di ufuk timur warna cahaya putih membelah warna hitam gelapnya malam. Di saat terbitnya cahaya terang putih, bagaikan benang putih yang dibentangkan maka waktu shalat subuh tiba. Hal yang sama kita temukan di padang pasir, Namun pada dasarnya semua muka bumi akan nampak hal yang sama apabila kita betul-betul hendak memperhatikannya dengan seksama.

      Sebagaiman kita temukan Firman Allah dalam

      (QS.11:114) Artinya : Dan dirikanlah Shalat pada dua tepi siang dan pada seperdua malam . Sesungguhnya perbuatan-perbuatan baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat.

      Untuk memahami kata “dua tepi siang “ kita kembali melihat (QS.17:78) karena ayat ini merupakan dasar hukum waktu shalat yang ditetapkan Allah. Dan waktu shalat tidak pernah berubah sebagaimana penjelasan dalam firman Allah

      (QS.17:77)Artinya : Sunnahku yang berlaku terhadap rasul-rasul sebelum kamu (Muhammad) dan tidak engkau dapati perubahan padanya.

      Jadi waktu shalat itu tidak pernah berubah. Hanya karena nabi Muhammad menerima wahyu secara berangsur-angsur, maka dari perjalanan kerasulan Muhammad yang dimulai di Mekkah itu, maka kita pahami bahwa
      (QS.11:114) itu nabi Muhammad amalkan di Mekkah. Maka kalimat “Tarafayyin nahaari” yang bermakna “dua tepi siang” (dua ujung hari) yaitu waktu Isya dan waktu Subuh. Jadi nabi Muhammad di saat berada di Mekkah sebelum Hijrah hanya mengamalkan shalat di waktu malam tiba dan di waktu fajar terbit serta seperdua malam.

      Kita kembali melihat (QS.11:114) khusus kata ‘Tarafayyin nahaari” yang bermakna dua tepi siang (dua ujung hari) maka yang dimaksud adalah : waktu Isya dan waktu Subuh. Waktu Isya adalah ujung hari dimana siang dimasukkan ke dalam malam, dan waktu Subuh adalah ujung hari dimana malam dimasukkan ke dalam siang. Hal ini dijelaskan dalam firman Allah

      (QS.31:29) Artinya : Tidakkah kamu memperhatikan bahwa sesungguhnya Allah memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam dan Dia tundukkan matahari dan bulan masing-masing berjalan sampau kepada waktu yang ditentukan dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

      (QS.11:114) nabi Muhammad mengamalkan di Mekkah sedangkan (QS.17:78) beliau mengamalkan di Madinah, jadi ke dua ayat ini tidak terpisahkan.

      4.Shalat di tengah malam disebut tahajjud didasari dalam (QS.17:79) Artinya : Dan pada sebagian malam hari bersembahyang tahajjudlah kamu sebagai ibadah tambahan bagimu ; mudah-mudahan Tuhanmu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji.

      Shalat Tahajjud pada (QS.17:79) disebut juga Shalat Lail pada

      (QS.73:1-4) Hai orang yang berselimut (Muhammad), bangunlah (untuk sembahyang) di malam hari, kecuali sedikit (daripadanya), (yaitu) seperduanya atau kurangilah dari seperdua itu sedikit, atau lebih dari seperdua itu. Dan bacalah Alqur’an itu dengan perlahan-lahan.

      Dan lebih jelas lagi pada

      (QS.73:20) Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahwasanya kau berdiri (sembahyang) kurang dari dua pertiga malam, atau seperdua malam atau sepertiganya dan (demikian pula) segolongan dari orang-orang yang bersama kamu. Dan Allah menetapkan ukuran malam dan siang. Allah mengetahui kamu sekali-kali tidak dapat menentukan batas-batas waktu itu, maka Dia memberi keriganan kepadamu, karena itu bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Alqur’an.

      Penjelasan waktu shalat Tahajjud adalah sebagai berikut : Di muka bumi mana kita berada. Contoh : Apabila permulaan malam dimulai pkl. 19.00 dan di akhir malam pkl. 05.00 maka bagian waktu malam hari adalah 10 jam.

      Adapun perhitungan pembagian waktu (2/3 malam, 1/2 malam dan 1/3 malam) adalah sebagai berikut :

      2/3 x 10 = 7 / berarti 7 jam setelah pkl.19.00 adalah 02.00 1/2 x 10 = 5 / berarti 5 jam setelah pkl.19.00 adalah 24.00 1/3 x 10 = 3 / berarti 3 jam setelah pkl.19.00 adalah 22.00
      Jadi waktu shalat Tahajjud atau shalat lail dimulai pkl. 22.00 hingga pkl.
      02.00

      Nama-nama shalat

      Setelah mengetahui waktu shalat : dhuhur, Isya, Subuh/Fajar dan Tahajjud, maka nama shalat yang langsung disebut dalam Alqur’an, kita temukan dalam firman Allah sebagai berikut :
      (QS.24:58) Kutipan ayat Artinya : ”Sebelum shalat Subuh/Fajar, ketika kamu menanggalkan pakaianmu di waktu dhuhur dan sesudah shalat Isya. (Itulah) tiga aurat bagi kamu. Tidak ada dosa atasmu dan tidak (pula) atas mereka selain dari (tiga waktu) “

      Pada ayat ini kata “dhuhur” tidak didahului kata “shalat” namun kata “dhuhur” diantarai baik didepan dan di belakangya terdapa kata shalat, maka kita sebut shalat dhuhur. Hal ini sesuai dengan perintah Allah pada
      Kesimpulan tentang perintah shalat yang ditetapkan Allah bahwasanya sesungguhnya Allah menetapkan penentuan waktu-waktu shalat (QS.17:78) dan Allah juga yang memberikan nama-nama shalat ((QS.24:58) sesuai waktu-waktunya.

      Jadi ayat 17:78 tidak terpisahkan dan saling berkaitan dengan 24:58

      Semoga apa yang saya sampaikan dapat menjadi pencerahan bagi kita semua.

      Ahamdulillaahi robbil aalamiin.

  15. Ramadhan Dedet said

    Salaamun alaikum

    Perintah Allah kepada Ibrahim untuk membangun Baittullah

    (QS.2:127-128) Artinya : Dan (ingatlah) ketika Ibrahim meninggikan (membina) dasar-dasar Baitullah bersama Ismail (seraya berdo’a) : Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Ya Tuhan kami jadikanlah kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) diantara anak cucu kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau dan tunjukkanlah kepada kami cara-cara dan tempat-tempat ibadat haji kami dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.

    (QS.2:128) Artinya : Perlihatkanlah kepada kami tata cara Shalat itu,

    maka dijawab dalam firman Allah dalam

    (QS.22:26) Artinya : Dan (ingatlah) ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim di tempat Baitullah (dengan mengatakan) : Janganlah kamu memperserikatkan sesuatupun dengan Aku dan sucikanlah rumahKu ini bagi orang-orang yang thawaf, dan orang-orang yang beribadat dan orang-orang yang ruku’ dan sujud.

    (QS.22:77) Artinya : Hai orang-orang yang beriman, ruku’lah kamu, sujudlah kamu, sembahlah Tuhanmu dan perbuatlah kebajikan supaya kamu mendapat kemenangan.

    Penjelasan ayat-ayat diatas kita temukan gerakan Shalat yang ditetapkan Allah untuk kita kita amalkan yaitu : berdiri, ruku’ dan sujud.

    Dasar hukum perintah shalat 3 waktu

    (QS.17:77)Artinya : Sunnahku yang berlaku terhadap rasul-rasul sebelum kamu (Muhammad) dan tidak engkau dapati perubahan padanya.

    (QS.17:78) Artinya : Dirikanlah shalat dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam dan dirikanlah pula shalat subuh. Sesungguhnya shalat subuh itu disaksikan oleh malaikat.

    Kesimpulan ayat-ayat diatas bahwa perintah shalat telah diamalkan oleh rasul-rasul sebelum Muhammad termasuk nabi Ibrahim yang telah membangun Baitullah bersama anaknya nabi Ismail dan tidak ada perubahan waktu-waktunya.

    Perintah Allah kepada Muhammad untuk mengikuti agama Ibrahim

    (QS.16: 123)
    Kemudian Kami wahyukan kepadamu (Muhammad) : “ Ikutilah agama Ibrahim seorang yang hanif “. Dan bukanlah dia termasuk orang-orang yang mempesekutukan Tuhan.

    Mengapa Allah memberi kekhususan kepada Ibrahim dan memerintahkan kepada Muhammad untuk mengikutinya karena dia adalah teladan yang baik sesuai friman Allah :

    (QS.16:20-22)
    Sesungguhnya Ibrahim adala seorang Imam yang dapat dijadikan teladan lagi patuh pada Allah lagi hanif. Dan sekali-kali bukanlah dia termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah.

    Lagi yang mensyukuri nik’mat-ni’mat Allah. Allah telah memilihnya dan menunjukinya kepada jalan yang lurus.

    Dan Kami berikan kepadanya kebaikan di dunia. Dan sesungguhnya dia di akhirat benar-benar termasuk orang-orang yang saleh.

    (QS.2:124,131-132)
    Dan ingatlah ketika Ibrahim diuji Tuhannya dengan beberapa kalimat (perintah dan larangan), lalu Ibrahim menunaikannya. Allah berfirman : ” Sesungguhnya Aku akan menjadikanmu Imam bagi seluruh manusia.” Ibrahim berkata : ” (Dan saya mohon juga dari keturunanku.”) Allah berfirman : ” Janji Ku (ini) tida mengenai orang-orang yang zalim.

    Dan ketika Tuhannya berfirman kepadanya : ” Tunduk patuhlah !” Ibrahim menjawab : ” Aku tunduk patuh kepada Tuhan semesta alam.

    Dan Ibrahim telah mewasiatkan ucapan itu kepada anak-anaknya , demikian pula kepada Ya’kub, (Ibrahim berkata) : ” Hai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam memeluk
    agama Islam.

    Mengenai perjalanan (Isra’) nabi Muhammad sudah jelas sekali dalam Firman Allah pada (QS.17:1) hanya menyebut kata Isra’ dan tidak ada perjalanan Mi’raj seperti pemahaman umat Islam selama ini dan inti dari penjelasan ayat ini Allah memperlihatkan sebagian Tanda-Tanda kebesaranNya pada penduduk Mekkah dan Madinah.yang diberkaHI.

  16. dany said

    Allah SWT telah menciptakan semua berpasang pasangan, dan pasangan tersebut akan melengkapi satu sama lainnya,seperti siang dimasukan pada malam dan malam dimasukan pada siang,pasangan kejadian alam tersebut sudah kita rasakan manfaatnya secara jelas.

    Demikian juga dengan ilmu, satu pemahaman tidak dapat berdiri mutlak hanya mengacu pada hasil dari satu penafsiran saja, apalagi kita sudah terpisah jauh dengan praktisi praktisi mutlak ilmu allah swt yaitu para nabi kita terutama nabi muhammad saw, dapatkah cara tafsir kita manusia biasa menjadi pembenaran tanpa di dukung oleh data lainya,

    Qarrobin saya meninggalkan blog anda dan tidak akan mengikuti petunjuk anda atau golongan anda di alamat2 yang anda berikan ,penafsiran anda terlalu dangkal dan berlebihan,,

  17. […] dua tahun yang lalu dari artikelnya @Kang Qarrobin Djuti dimana beliau berpendirian seperti itu. Setelah saya pelajari berulang-ulang, Alhamdulilah dengan idzin Alloh saya dapat menarik sebuah hipotesa bahwa kekeliruan itu terjadi […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: