Arch Carrying Angels

Ngobrol seputar science, quran dan hanification

Hujan Meteor

Posted by qarrobin pada November 24, 2010

Dengan beralaskan langit kelam, bintang gemintang dapat membuat gerak ilusi. Setelah agak lama menatap satu bintang, perlahan saya gerakkan mata saya misal ke kanan, maka bintang tadi seolah bergerak ke kiri.

Ilusi yang lain adalah membesarnya matahari di pagi hari. Padahal jika kita bandingkan dengan matahari di siang hari, ukurannya tidak berbeda. Sering di malam hari, saya melihat bintang yang berjalan, kemudian berhenti, cahayanya mulai benderang, redup, muncul kembali dan berjalan pelan kemudian menghilang di kejauhan.

Suatu malam, langit dihujani cahaya seperti perang bintang. Saat itu saya menduga para ahli santet sedang berperang. Meteor itu seakan dekat sekali melewati atap-atap rumah warga.

024,043 : …dan diturunkan dari langit dari suatu jibaal (yakni meteor) di dalam nya dari suatu (barad) es maka di shiybu dengan nya orang yang di kehendaki dan di sharifu nya dari orang yang dikehendaki, hampir sanaa kilat nya di dzahab dengan al abshaari.

002,164 : …dan apa yang diturunkan allah dari langit dari air…

Iklan

11 Tanggapan to “Hujan Meteor”

  1. orang lewat said

    ahli santet ? maksudnya dari dematerialisasi benda…

  2. Roy Rey said

    Hihihihihi…
    Gw pernah ngejar2 gw gebuk pake balok… ternyata nembus balokna..

  3. Filar Biru said

    @Djuti

    Ass…

    Apa khabar kamu Juti…udah lama Saya nggak nongol di blog kamu yang membuat kepala jadi pusing hehehehe.
    Ah…Aku teringat dengan masa kecilku kalau cerita meteor.

    SALAM

    • Roy Rey said

      @filar
      Saya juga pemerhati “meteor”… terutama meteor pegasus

    • qarrobin said

      @Filar

      Kemarin kerja lembur, jadi baru sempat reply
      Memang blog ini bisa bikin pusing, saya mengajak untuk memikirkan ulang apa yang kita pahami selama ini

      artikel Massa kelajuan sama dengan massa gravitasi adalah hipotesa saya, bagi teman2 yang pakar fisika silahkan dipelajari lebih lanjut, jika hipotesa saya benar, maka kita akan dapat melaju secepat cahaya

      Jika kita dapat membuat pesawat seperti ini, kita nanti akan menguji, jika kita percepat lagi kelajuan cahaya, apakah nanti kita dapat mundur ke masa lalu atau tidak?

      Sebenernya mundur ke masa lalu udah berhasil dilakukan oleh dzulqarnayn, namun bukan menggunakan kelajuan, tapi menggunakan medan elektromagnetik, seperti eksperimen yang dilakukan oleh Nikola Tesla dan Nickolay A. Kozyrev

      @RoyRey,
      Meteor memang indah dilihat, seperti star wars

  4. AbuRazziq said

    salam…yang sering saya terkaget-keget itu..ternyata tiap-tiap ayat bisa menjadi berbagai macam arti…
    maklum…selama ini cuma fokus di terjemahan Bahasa…

    • qarrobin said

      saya pernah bingung mencari arti dari nafaqa, kata dasar dari infaq dan munafiq.

      ternyata nafaqa = salur
      infaq = menyalurkan
      munafiq = saluran (yang memiliki muka dua)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: