Arch Carrying Angels

Ngobrol seputar science, quran dan hanification

ma’aarij (wormhole)

Posted by qarrobin pada Juni 28, 2010

070,001 : sa-ala saa-ilun bi ‘adzaabin waaqi’in

Dipinta suatu permintaan dengan suatu ‘adzab suatu timpaan

070,003 : mmina llahi dzii lma’aarij

Dari Allah yang mempunyai tempat-tempat naik

070,004 : ta’ruju lmalaa-ikatu wa rruuhu ilay hi fii yawmin kaana miqdaaru hu khamsiina alfa sanatin

Naik malaikat dan ruh kepada Nya di dalam satu hari adalah yang dikuasakan ia lima puluh ribu tahun

023,099 : hattaa idzaa jaa-a ahada humu lmawtu

Hingga bila datang seorang mereka kematian

023,100 : wa min waraa-i him barzakhun ilaa yawmi yub’atsuun

Dan dari hadapan mereka suatu barzakh (hyperspace) kepada hari dibangkitkan

Ketika Azrael mendatangi kita, sebuah wormhole terbuka. Hyperspace ini disebut sebagai jembatan Einstein-Rosen. Satu hari di dalam barzakh dilatasi waktu nya berbanding secara relative 50 ribu tahun di bumi.

∆t = ∆t₀ / √1-v2/c2

Sebelum kita membahas kelajuan v yang dapat menciptakan wormhole, terlebih dahulu kita akan mencari tetapan c yang berlaku di setiap medan gravitasi. Tanpa tetapan ini, maka teori relativitas umum akan gugur.

Menurut teori relativitas khusus, kelajuan cahaya adalah konstan. Namun di dalam medan gravitasi yang kuat, misal di dalam blackhole yang berputar, kita akan melihat cahaya melaju zillion m/s di luar event horizon. Tetapan apakah yang harus ditemukan Einstein untuk mendukung postulat dari teori relativitas umum yang menyatakan bahwa setiap kejadian fisika akan terlihat sama di semua medan gravitasi.

Sebelum menemukan tetapan semesta ini, kita harus terlebih dahulu menerima bahwa :

  1. Dimensi garis dan dimensi ruang bergantung pada kerangka acuan pengamat
  2. Gerak lurus dan gerak lengkung bergantung pada kerangka acuan pengamat

Waktu akan berjalan lebih lamban di dekat medan gravitasi, karenanya gravitasi memiliki cangkang-cangkang waktu. Begitupun ketika kita melaju dengan roket pada beberapa kecepatan yang berbeda, maka akan memiliki beberapa dilatasi waktu yang berbeda. Kesimpulannya, ketika kita melaju lurus pada satu kecepatan, sebenarnya kita berada pada satu cangkang dari medan gravitasi.

Misal kembar A B C berumur 20 tahun. Kembar A melaju lurus ke sebuah bintang dan balik lagi ke bumi. Kembar B melaju melengkung konstan mengitari bumi dengan kelajuan yang sama dengan kembar A. Kembar C berada di bumi. Kembar A dan B akan berumur 50 tahun, sedangkan kembar C akan berumur 70 tahun. Jadi kita dapat menyatukan teori relativitas khusus dan teori relativitas umum.

Ketika kita mengubah kelajuan kita secara bertahap, maka kita sebenarnya sedang melubangi ruang-waktu. Kelajuan yang mendekati kelajuan cahaya akan membuat wormhole. Jika kelajuan ini kita jadikan kelajuan putar sebuah blackhole, maka blackhole ini akan menjadi wormhole.

Sekarang kita akan mencari tetapan c yang berlaku untuk semua pengamat di setiap medan gravitasi yang berbeda.

032,005 : yudabbiru l amra mina ssamaa-i ilaa l ardhi tsumma ya’ruju ilay hi fii yawmin kaana miqdaaru hu alfa sanatin mmimmaa ta’udduun

Mengatur urusan dari langit kepada bumi kemudian naik kepada Nya di dalam satu hari adalah yang dikuasakan ia seribu tahun dari apa kamu membilang

Kelajuan cahaya adalah tetap di luar medan gravitasi dan jika kita melihatnya di dalam kerangka acuan kita. c = 299792.458 km/sec

Tetapi ada paradox di dalam teori relativitas umum ketika pengamat di luar blackhole melihat kelajuan cahaya di dalam blackhole, cahaya terlihat melamban. Dan dikatakan bahwa di dalam blackhole, teori relativitas umum tidak berlaku lagi. Ini karena kelajuan cahaya kelihatan berubah-ubah dengan intensitas medan gravitasi.

Apakah kelajuan cahaya bukan suatu tetapan? Dan apakah teori relativitas umum akan runtuh? Tetapi Allah memberikan kita tetapan yang berlaku di setiap intensitas medan gravitasi, sehingga kelajuan cahaya menjadi suatu tetapan dan teori relativitas umum tidak runtuh. c = 1000 tahun /1 hari.

Karena kelajuan cahaya adalah suatu tetapan di luar medan gravitasi, maka kita juga akan menghitung tetapan 1000 tahun/1 hari di luar medan gravitasi. c = 1000 * 12 L’ /t’

L adalah panjang orbit bulan di dalam medan gravitasi matahari selama 29.53059 hari synodic. Karena berdasarkan pensejajaran bumi-bulan-matahari, panjang orbit bulan ini lebih besar dari satu thawaf.

Jika kita menghitung panjang orbit bulan di luar medan gravitasi, satu kali thawaf terbentuk selama 27.32166088 hari sidereal

ø = (360 degrees / 365.2421987 heliosentric revolution) x 27.32166088 sidereal days

ø = 26.92952225 degrees

L’ = V x 27.32166088 sidereal days x cos ø

Wajah bulan selalu menghadap ke bumi dengan permukaan yang sama, jadi kita dapat menggunakan keliling orbit bulan sebagai tetapan

L’ = 2 π R’/t’ x 27.32166088 sidereal days x cos ø

V = 2 π R’/t’

t’ adalah satu hari bumi yang dihitung di luar medan gravitasi

1 hari matahari synodic 86400 sec = 24 jam

1 hari bintang sidereal 86164.0906 sec = 23 jam 56 menit 4.0906 detik (dalam medan gravitasi matahari)

α = (360 degrees / 365.2421987 heliosentric revolution) x (86164.0906 sec/86400 sec) = 0.9829560917 degrees

t’ = t / √ (cos α)

t’ = 86170.43114 seconds (6 seconds increase from 86164.0906 sec).

R’/t’ adalah tetapan gravitasi 3.976120966, jadi kita dapat mencari nilai R dan V

R’ / t’ = R cos ø / t’

3.976120966 = R cos ø / t’

R = 3.976120966 * t’ / cos ø

R = 3.976120966 * 86170,43114 / cos(26,92952225)

R = 384.295,4029618243

V = 2 π R cos ø /t’

V = 2 * 3,141592654 * 384.295,4029618243 cos(26,92952225) / 86170.43114

V = 3682,3640350 km/hr

L’ = V x 27.32166088 sidereal days x cos ø

c = 1000 * 12 L’ /t’

c = 1000 * 12 * V * 27.32166088 sidereal days * cos ø /t’

c = 1000 * 12 * 3682,3640350 km/hr * 655.71986 hr * cos(26,92952225) / 86170.43114

c = 299792.458 km/sec

L’/t’ adalah sebuah tetapan, jika pengamat pada suatu blackhole melihat nilai L’ meningkat 50 kali, maka nilai t’ juga akan meningkat 50 kali. Meskipun pengamat pada suatu blackhole melihat kelajuan cahaya di luar medan gravitasi zillion m/s. Dengan tetapan 12000 L’/t’, semua pengamat akan selalu mendapatkan nilai c = 299792.458 di setiap intensitas medan gravitasi. Jadi 12000 L’/t’ adalah tetapan semesta yang dicari Einstein selama ini.

Dengan ditemukannya tetapan 12000 L’/t’, maka teori relativitas umum dikukuhkan dan berlaku meski di dalam suatu blackhole.

Sekarang setelah kita mendapatkan tetapan yang berlaku di setiap intensitas medan gravitasi semesta, kita akan mencari kelajuan yang dapat menciptakan wormhole.

∆t = ∆t₀ / √1-v2/c2

v = c √1-∆t₀2/∆t2

∆t₀ adalah waktu dalam kerangka acuan malaikat (1 hari)

∆t adalah waktu dalam kerangka acuan manusia (50 ribu tahun)

v = c √1-12/(50000*12*27.32166088)2

v = c * 0.9999999999999981

v = 299792.4579999994 km/s

Dengan kelajuan ini, malaikat Azrael membuat wormhole. Jika kita terapkan kelajuan ini pada kahfi yang berputar, maka akan tercipta dimensi hyperspace, dan jembatan Einstein-Rosen menjadi kenyataan. Di ma’aarij ini kita akan melihat Azrael mengepakkan sayap nya dalam gerakan lamban, kemerah-merahan dan redup warna nya. Sebaliknya Azrael akan melihat kita dalam gerakan cepat, kebiru-biruan dan cemerlang.

Secara alami terjadinya wormhole tersambung blackhole yang jauh, bagaimanapun dengan dilatasi waktu kurang dari 50 ribu tahun, dua pintu wormhole tidak dapat tersambung, karena itu wormhole tidak dapat terbentuk.

27 Tanggapan to “ma’aarij (wormhole)”

  1. cekixkix said

    Oey…. Preeetamaxx…. dulu, baru baca.. Cekixkix..kix..kix…

  2. aditya said

    apa kabar bang qarrobin?lama b\gt ndak terdengar kabarnya?

  3. […] Beberapa Cendikiawan Muslim, mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). […]

  4. DMHS said

    Salam All,…Terbukanya wormhole throat semestinya melibatkan partikel2 berdimensi tinggi semacam tachyon dan itu akan dapat di jumpai dalam superstring atau persamaan2 gelombang scalar

  5. eko said

    tulisan sampean sangat menarik. terimakasih.

    Eko H (ekoh4riyanto.wordpress.com)

  6. abu hanan said

    assalamualaikum
    sekedar utk mengingatkan saya jika mampir di bagian ini,,,
    ada konstanta yang bernilai relatif namun menghasilkan perhitungan yang sama (adil) yaitu kematian.

    saya mohon diri dulu,waktu sangat terbatas utk analisa artikel diatas.
    syukron wa jazakumullah
    wassalam

  7. […] Beberapa Cendikiawan Muslim, mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). […]

  8. […] Beberapa Cendikiawan Muslim, mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). […]

  9. […] mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). Sebagaimana firman Allah SWT […]

  10. […] Beberapa Cendikiawan Muslim, mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). […]

  11. […] Beberapa Cendikiawan Muslim, mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). […]

  12. […] mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). Sebagaimana firman Allah SWT […]

  13. […] Beberapa Cendikiawan Muslim, mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). […]

  14. […] Beberapa Cendikiawan Muslim, mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). […]

  15. Amin said

    jadi sekarang siapa yang mau meneliti ka’ba ,ea mungkin jg Allah menarik nabi isa AS lewat sistem itu .hehehe (nyempluk ka’ba naik ke atas ,dodol hahaha

  16. […] Beberapa Cendikiawan Muslim, mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). […]

  17. […] Qur’an, kita mengenal istilah Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij). Sebagaimana Firman ALLAH […]

  18. […] Beberapa Cendikiawan Muslim, mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). […]

  19. […] Al Qur’an, kita mengenal istilah Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij). Sebagaimana Firman ALLAH […]

  20. yana indrayana sk said

    kalau memang itu kejadian tertulis dalam Al Qur’an. jelas itu pasti terjadi, hanya masalahnya, manusia belum mampu membuktikanya……..

  21. […] Al Qur’an, kita mengenal istilah Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij). Sebagaimana Firman ALLAH […]

  22. […] Beberapa Cendikiawan Muslim, mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber :Ma’aarij (Wormhole)). […]

  23. […] Beberapa Cendikiawan Muslim, mengidentifikasikan adanya Wormhole-Ma’aarij, yakni tempat-tempat naik para malaikat (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). […]

  24. […] (sumber : Ma’aarij (Wormhole)). […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: