Arch Carrying Angels

Ngobrol seputar science, quran dan hanification

Waktu melaju pada kondisi-kondisi semesta yang berbeda secara relatif

Posted by qarrobin pada November 24, 2010

Dengan massa yang invariant, manusia akan dapat melaju dengan kecepatan cahaya. Kita sering memandang massa milik kerangka yang bergerak dalam kondisi waktu kerangka kita yang diam, padahal kondisi waktu pada A melaju dengan aliran yang berbeda dengan kondisi waktu yang melaju pada B.

Jika menurut A bahwa 1 detik telah terjadi, maka menurut B yang mengalami pemuaian waktu, 1 detik A belum tiba, waktu pada B melaju dalam 1+2/3 detik.

Jika menurut A bahwa 1 tahun telah terjadi, maka menurut B yang mengalami pemuaian waktu, 1 tahun A belum tiba, waktu pada B melaju dalam 1 tahun 8 bulan.

Jika menurut shahib al kahfi bahwa 8 jam telah terjadi, maka menurut pasukan tentara yang mengalami pemuaian waktu, 8 jam shahib al kahfi belum tiba, waktu pada pasukan tentara melaju dalam 300 tahun.

Jika menurut ‘isa ibn maryam bahwa 2 hari telah terjadi, maka menurut manusia yang mengalami pemuaian waktu, 2 hari ‘isa ibn maryam belum tiba, waktu pada manusia melaju dalam 2000 tahun.

Khusus kasus ‘isa ibn maryam, terjadi pembuian waktu dari Fuhrer Adler selama 300 tahun, sehingga kedatangan ‘isa ibn maryam terbuai 300 tahun.

Jika menurut shahib al qubur bahwa 1 hari telah terjadi, maka menurut manusia yang mengalami pemuaian waktu, 1 hari shahib al qubur belum tiba, waktu pada manusia melaju dalam 50.000 tahun.

Penyusutan waktu berasal dari sari’u lhisab yang artinya segera perhitungan. Sedangkan pemuaian waktu berasal dari shabar. Inilah mengapa manusia disebut miskiyn artinya orang-orang yang sakinah yakni tenang atau lamban dalam perhitungan waktu.

Di sisi Allah, masa depan kita telah terjadi, contohnya Allah menginformasikan tentang ya-juj dan ma-juj, kemudia karena sari’ul hisab maka pada ayat itu juga langsung diceritakan tentang padang mahsyar (018,099).

Di sisi kita, masa depan belum terjadi. Dalam kisah shahib al kahfi, kondisi para pemuda ini berada pada arah masa depan dari waktu, sedangkan kondisi pasukan tentara berada pada arah masa lalu dari waktu. Kondisi masa lalu pasukan tentara yang jauh sedang bergerak menuju kondisi masa depan pada sisi shahib al kahfi.

Iklan

5 Tanggapan to “Waktu melaju pada kondisi-kondisi semesta yang berbeda secara relatif”

  1. […] bukan soal Jabariah atau Qadariah. Ini hanya bertanya kembali : Apakah masa depan di sisi Allah sudah terjadi?.  Lantas, semua kejadian memiliki jalurnya masing-masing.  Paralel ?. Untuk seorang programmer, […]

  2. jadi ingat teori saya tentang buku lawh al mahfudz….bahwa dari sisi Allah alam semesta itu sudah terjadi lengkap dengan berbagai opsi hingga selesainya MASA itu sendiri.

    kangen sama ulasan-ulasan @kang termasuk kangn dengan terjemahan2 quran yang “membuka mata”.

    mampir @kang ke tempat saya yang baru…kebetulan jadi punya dua nih saya… 🙂

  3. apakah semua adegan dalam game komputer (seperti PES atau Winning Eleven) sudah terjadi atau dipersiapkan kemungkinan terjadinya…?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: